Ini 5 Film Yang Akan Menambah Wawasan Anda Tentang Sejarah Rusia - Utustoria Ini 5 Film Yang Akan Menambah Wawasan Anda Tentang Sejarah Rusia - Utustoria

Ini 5 Film Yang Akan Menambah Wawasan Anda Tentang Sejarah Rusia

162
Spread the love

Photo: Ilustrasi Peta Rusia (iStock)

Utustoria.com – Sergei Bondarchuk/Mosfilm, 1967Sebuah realitas berat periode abad pertengahan Rusia, kejayaan dan kejatuhan Kekaisaran Rusia, tragedi Perang Saudara serta kepahlawanan perlawanan Soviet melawan Nazi Jerman. Film-film sejarah berikut ini memberikan gambaran lengkap hal-hal di atas untuk Anda.

1. “Andrey Rublev” (1966)

Andrey Tarkovsky/Mosfilm, 1966

Film kultus Andrey Tarkovsky didedikasikan untuk pelukis ikon abad pertengahan Rusia yang hebat. Sedikit yang berharga yang diketahui tentang Rublev dan citranya hampir seluruhnya diselimuti misteri dan direkonstruksi melalui menceritakan kembali fiksi. Sementara itu, para penulis berusaha menggambarkan seakurat mungkin ciri-ciri kehidupan publik dan keagamaan Rus abad ke-15, dengan kerajaan-kerajaan yang saling bertentangan dan serangan-serangan hukuman Mongol yang destruktif.

Tarkovsky meneliti salah satu periode tersulit dalam sejarah Rus Lama. Kuk Mongol-Tatar berhasil hampir membuatnya mundur 100 tahun yang lalu, menghancurkan banyak kerajinan, menyerang teror ke dalam hati penduduk lokal dan hampir mengakhiri Rusia. Film ini menggambarkan titik balik dalam kesadaran orang-orang Rusia, yang kemudian dikenal sebagai “kebangkitan Rusia.”

Peran penting dalam kebangkitan agama dimainkan oleh para biarawan terpelajar dari Saint Sergiy Radonezhsky, yang sangat menonjol di Rus. Andrey Rublev adalah salah satu dari para biarawan itu.

Ceritanya menceritakan tentang sumpah Rublev untuk diam, yang telah dia simpan selama bertahun-tahun, hanya melanggarnya di menit-menit terakhir film. Dalam peran pelukis ikon adalah Anatoly Solonitsin, yang menggunakan metode penuh untuk peran itu, tetap diam selama empat bulan penuh – semuanya sehingga saat yang ditunggu-tunggu dari kata-kata pertamanya yang diucapkan selama bertahun-tahun terdengar otentik, dengan suaranya mencapai kualitas serak asli.

2. “Voyna i mir” (‘Perang dan Damai’, 1967)

Sergey Bondarchuk/Mosfilm, 1967

Epik Sergey Bondarchuk dalam empat bagian, berdasarkan novel ikonik Leo Tolstoy, adalah salah satu proyek berskala terbesar di sinema Soviet. Pada tahun 1969, ‘War and Peace’ memenangkan Oscar untuk Film Fitur Internasional Terbaik.

Sebanyak 58 museum Soviet dan 40 perusahaan industri ambil bagian dalam produksi. Mereka membuat sekitar 9.000 kostum asli, serta salinan persis senjata dan penghargaan militer dari perang Napoleon. Dan 50 adegan skala besar dan delapan jembatan dibangun.

Pertempuran besar-besaran di luar Austerlitz dan di Borodino ditembak menggunakan 15.000 tentara Angkatan Darat Soviet, 23 ton bahan peledak dan 40.000 liter minyak tanah, serta 15.000 granat asap, 2.000 pedang, dan 1.500 peluru. Resimen kavaleri terpisah khusus – ke-11 – dibentuk, berjumlah 950 pedang. Itu akan ditampilkan dalam lusinan film lagi, sebelum dibubarkan pada tahun 2002.

3. “Zvezda plenitelnogo schastya” (‘Bintang Kebahagiaan yang Menawan’, 1975)

Vladimir Motyl/Lenfilm, 1975

Pada tanggal 26 Desember 1825, ibu kota Kekaisaran Rusia, Sankt  Peterburg, menyaksikan pemberontakan para bangsawan melawan pemerintahan Tsar. Para konspirator, yang kemudian dikenal sebagai kaum Desemberis, bertujuan tidak hanya untuk mencegah Grand Duke Nikolay — saudara almarhum Alexander I — naik takhta, tetapi untuk sepenuhnya menghapus otokrasi, membuat Konstitusi dan mengakhiri perbudakan.

Setelah menumpas pemberontakan dan mengeksekusi beberapa Desemberis, 120 sisanya dikirim untuk melakukan kerja paksa atau diasingkan ke pemukiman terpencil di Siberia. Istri dari banyak dari mereka akan secara sukarela mengikuti suami mereka. ‘The Captivating Star of Happiness’ mengeksplorasi peristiwa-peristiwa ini.

“Saya bertanya-tanya tentang apa yang akan memaksa wanita muda yang lemah ini melakukan perjalanan ke tempat-tempat yang tidak ramah ini,” kenang aktris Irina Kupchenko, yang memerankan istri pangeran Sergey Trubetskoy, Ekaterina. “Dia meninggalkan semuanya dan melintasi seluruh negeri untuk bersama suaminya… Wanita-wanita ini tidak pernah menganggap diri mereka sebagai pahlawan. Mereka hanya menjalankan sumpah yang mereka berikan – untuk mendukung suami mereka melalui suka dan duka. Mungkin, rasa tanggung jawab atas nasib negara dimulai dengan akuntabilitas [kesetiaan] kepada satu orang…”

4. ‘Quiet Don’ (1957)

Sergey Gerasimov/Gorky Film Studio, 1957

Epik tiga bagian ini didasarkan pada novel Mikhail Sholokhov dengan nama yang sama, di mana ia menerima hadiah Nobel pada tahun 1965. Ini menceritakan kisah tragis Don Cossack, yang telah menemukan diri mereka di episentrum Perang Saudara di reruntuhan dari Kekaisaran Rusia.

Konflik fratricidal skala besar benar-benar memutuskan ikatan yang tampaknya abadi antara orang-orang, mengadu domba teman dan bahkan anggota keluarga satu sama lain. Ayah akan melawan anak laki-laki dan saudara laki-laki akan melawan saudara laki-laki, saling membunuh tanpa ampun.

Beratnya kebingungan dan perasaan kehilangan yang dialami orang-orang saat itu ditunjukkan dalam ‘Quiet Don’ melalui mata protagonis utama, Gregory Melekhov. Tidak dapat memutuskan pihak mana yang lebih adil, ia mendapati dirinya berpindah dari satu kubu ke kubu lain – dari Merah ke Putih dan kembali lagi. Pada akhirnya, dia mulai mengerti bahwa tidak ada hal baik yang akan datang dari pergantian terus-menerus ini.

5. “Ofitsery” (‘Petugas’, 1971)

Vladimir Rogovoy/Gorky Film Studio, 1971

Officers’ menceritakan kisah persahabatan antara dua Tentara Merah, yang berhasil melestarikannya selama empat dekade. Nasib melemparkan mereka ke seluruh dunia – dari Asia Tengah yang panas, di mana mereka bertempur melawan kantong-kantong lokal perlawanan Putih dalam Perang Saudara – Basmachi, ke Cina, di mana mereka melewati badai serangan Jepang dan, akhirnya, ke garis depan Perang Patriotik Hebat melawan Nazi Jerman.

Georgy Yumatov, yang melakukan peran utama Aleksey Trofimov, tidak asing dengan perang sendiri. Dia berpartisipasi dalam pertempuran untuk Krimea, pengepungan Bukares dan Budapest dan penyerbuan Wina. Dalam salah satu adegan dalam film, setelah Aleksey kembali dari Spanyol, di mana tentara spesialis Soviet bertempur di pihak Republik, istrinya melihat sisa-sisa luka di punggungnya. Ini adalah luka asli, yang diterima Yumatov selama Perang Dunia II.

‘Officers’ menjadi salah satu film kultus sinema Soviet, menggalang kaum muda untuk bergabung dengan jajaran Tentara Soviet. Salah satu kalimat yang diucapkan dalam film tersebut kemudian menjadi slogan: “Ada profesi seperti itu – membela Tanah Air.” (Red)

Sumber Tautan: https://id.rbth.com/discover-russia/84882-rekomendasi-top-film-sejarah-rusia-ryx