Forkapnas 2023; JOB Tomori Hadirkan UMKM Binaan - Utustoria Forkapnas 2023; JOB Tomori Hadirkan UMKM Binaan - Utustoria

Forkapnas 2023; JOB Tomori Hadirkan UMKM Binaan

233
Spread the love

Photo: GM JOB Tomori, Beni Sidik Dalam Forkapnas III 2023

Utustoria.com, Jakarta – Forum Kapasitas Nasional (Forkapnas) ke III tahun 2023, kembali di gelar oleh Satuan Kerja Khusus Pelaksana Kegiatan Usaha Hulu Minyak dan Gas Bumi (SKK Migas) di Jakarta Convention Center pada Kamis sampai Jumat (23-24/11/2023).


Forkapnas adalah ajang kolaborasi untuk pelaku industri hulu minyak dan gas bumi di Indonesia, termasuk JOB Pertamina Medco E&P Tomori Sulawesi (JOB Tomori), dalam upaya mempercepat pertumbuhan ekonomi di Indonesia, dimana melalui forum tersebut, tidak hanya menampilkan prestasi perusahaan hulu migas, tetapi menjadi momentum bagi seluruh perusahaan merencanakan program untuk kerjasama strategis, saling bertukar ide, pengetahuan baru dan peluang bisnis diantara pemangku kepentingan.


34 perusahaan Kontraktor Kontrak Kerja Sama (KKKS), 30 Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM) unggulan dan industri kreatif, 60 perusahaan penyedia barang dan jasa serta 12 asosiasi industri mengikuti Forkapnas 2023.


JOB Tomori menghadirkan UMKM Mitra binaan dari Kabupaten Banggai, dengan menempati stand kegiatan Forkapnas 2023. ajang tersebut merupakan kesempatan emas untuk memperkenalkan sekaligus memasarkan produk yang dihasilkan kelompok binaan JOB Tomori.


Wakil Kepala SKK Migas, Nanang Abdul Manaf, dalam forum tersebut mengatakan bahwa SKK Migas ingin mengintegrasikan kemampuan produsen lokal, sehingga menghasilkan produk baru yang mampu menjawab kebutuhan industri hulu migas nasional.


“Ajang ini juga memberikan ruang kepada seluruh peserta untuk mendiskusikan solusi bagi isu-isu krusial, seperti lingkungan, teknologi baru, dan kebijakan perundang-undangan yang berpengaruh pada industri hulu migas,” ujar Nanang.


Selain itu sambung dia, Forkapnas juga bertujuan mendongkrak kinerja hulu migas dalam memenuhi target produksi yang telah diberikan pemerintah, pengembangan local content di industri hulu migas yang menimbulkan dampak berganda bagi perekonomian nasional, termasuk perluasan kesempatan berusaha serta penyerapan tenaga kerja lokal.


Dikesempatan tersebut, SKK Migas mencatat nilai kontribusi migas terhadap industri lain pada periode tahun 2020 sampai Juni 2022 telah mencapai Rp. 174,53 triliun, dimana nilai ini jauh di atas nilai kontrak utama migas itu sendiri yang sebesar Rp. 141,20 triliun.


“SKK Migas terus mendorong KKKS untuk tidak mengabaikan penerapan Tingkat Kandungan Dalam Negeri (TKDN) di kegiatan hulu migas, apalagi SKK Migas dan Ditjen Migas Kementerian ESDM telah mengeluarkan buku Apresiasi Produk Dalam Negeri (APDN) sebagai acuan menginventarisir peralatan atau perlengkapan kebutuhan industri hulu migas yang sudah tersedia dalam negeri,” pesan Nanang Abdul Manaf lagi.


Pada Forkapnas III kali ini, juga memberikan penekanan pada peran ekonomi migas sebagai penggerak utama, tidak hanya sebagai pemasok energi, tetapi juga sebagai penggerak ekonomi dan perkembangan sector usaha lain, mendukung pertumbuhan ekonomi local, serta kemandirian industri dalam negeri.

General Manager JOB Tomori, Beny Sidik, menyampaikan bahwa sebagai perusahaan hulu migas yang mendapat mandat pemerintah melakukan operasi produksi gas bumi di Kabupaten Banggai, akan selalu berkomitmen menjaga amanah pemerintah memenuhi target produksi energi nasional dgn terus melakukan inovasi yang bertujuan menjalankan perusahaan seefisien mungkin, serta yang lebih utama terus berupaya memajukan perekonomian masyarakat Kabupaten Banggai.

“Semoga sumbangsih JOB Tomori dalam memajukan perekonomian daerah Kabupaten Banggai dan perekonomian nasional memberikan manfaat yang sebesar-besarnya untuk kesejahteraan masyarakat dan JOB Tomori akan selalu berusaha berbenah diri melakukan perbaikan dari segala kekurangan selama ini,” tutup Beni yang turut hadir dikegiatan Forkapnas III. (Red/Adv)